Kerohanian

Taubat Amalan Mulia

Mohd Rumaizuddin Ghazali

Taubat bermaksud kembali kepada Allah dengan melepaskan ikatan perlakuan dosa-dosa secara berterusan dari hati yang ikhlas kemudian bangun dengan melaksanakan perintah Allah. Allah telah memerintahkan kepada seluruh orang-orang yang beriman untuk bertaubat. 

Allah berfirman yang bermaksud : “ Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman nescaya kamu beruntung.” (an-Nur, ayat 31) Malahan Allah menyifatkan orang yang tidak mahu bertaubat termasuk dalam golongan yang zalim. 

Allah berfirman yang bermaksud : “Dan barangsiapa yang tidak mahu bertaubat, mereka itulah orang-orang yang zalim.” (al-Hujurat, ayat 11)

 
Taubat merupakan sebagai satu penyucian diri daripada segala dosa yang dilakukan oleh seorang hamba terhadap Tuhannya di atas muka bumi sama ada disengaja ataupun tidak. Taubat adalah meninggalkan segala amalan maksiat yang dilakukan dan digantikan dengan amalan kebajikan.

Taubat mempunyai beberapa syarat dan rukun-rukunnya. Barangsiapa yang meninggalkan dosa semata-mata tanpa melakukan segala perbuatan yang disukai dan dicintai oleh Allah, maka ia tidak dipanggil orang yang bertaubat. Melainkan ia kembali dan mara menuju ke arah rahmat Allah. Antara syarat-syarat bertaubat ialah segera meninggalkan dosa, menyesali dosa yang dilakukannya, berniat tidak mengulanginya lagi serta mengembalikan hak-hak orang yang dizaliminya atau meminta halal darinya. Taubat hendaklah dilakukan semata-mata kerana Allah dan bukan kerana sebab lain seperti kerana takut celaan orang. 

Oleh itu, orang yang hendak bertaubat mestilah menyesali perbuatan-perbuatan dosanya, menghilangkan segala keinginan berbuat dosa dan menyesali kelengahan taubatnya.

Sabda Rasulullah yang bermaksud : “ Menyesal itu adalah taubat.” (riwayat Ahmad Ibn Majah) Di samping itu, hendaklah ia merasa bahawa dosa itu adalah keji dan sangat berbahaya. Ini bererti taubat yang benar tidak mungkin disertai dengan perasaan senang apabila teringat dosa-dosanya yang lalu. Ibn Qaiyim menyebutkan tentang berbagai-bagai kesan buruk yang diakibatkan oleh perbuatan dosa iaitu menghilangkan ilmu, menjadikan jiwa hampa, mempersulitkan urusan, melemahkan atau mengelisahkan badan, menghalangi taat, menghilangkan barakah, mengurangi taufik, menyempitkan hati, melahirkan kejahatan-kejahatan yang lain, menjadikan ketagih kepada berbuat dosa, hina di ahdaapan Allah, hina di mata manusia, binatang-binatangpun melaknatnya, selalu terhina. 

Ditabiatkan suka berbuat dosa, digolongkan sebagai orang-orang yang terlaknat, menghalangi terkabulnya doa, rosak di daratan dan di alutan, hilang rasa keislamannya, kurang rasa malu, melenyapkan nikmat Allah, mendatangkan bencana, mendatangkan perasaan takut, terjerat dalam belenggu syaitan, mati dalam su’ al-Khatimah (kematian tanpa iman) dan mendapat siksaan di akhirat. Inilah kesan yang diakibatkan oleh perbuatan dosa. Oleh itu, umat Islam perlu menjauhi perbuatan dosa dan segera bertaubat apabila mendapati dirinya terjebak dalam perkara maksiat. Ia berazam untuk meninggalkan maksiat dan berazam untuk taat kepada perintah Allah selama-lamanya. 

Pintu rahmat Allah sentiasa terbuka luas dan Allah memberi peluang peluang bagi umat Islam untuk bertaubat dan dilarang sama sekali berputus asa. 

Firman Allah yang bermaksud : “Katakanlah, wahai hamba-hambaKu yang telah melakukan perbuatan melampau batas ke atas diri-diri mereka, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya Allah mengampuni keseluruhan dosa, sesungguhnya Dia Maha Pengampun dan Maha Penerima taubat.” (al-Zumar, ayat 53)
Dalam pencarian taubat ini, hendaklah ia menjauhi tempat-tempat maksiat kerana khuatir terjerumus ke dalamnya lagi dan menjauhi orang-orang yang menghantarnya ke lembah maksiat. Wajib orang yang telah bertaubat menjauhi dan meninggalkan mereka dengan memutuskan hubungan di samping berusaha memberi peringatan jika kita mampu. Orang yang bertaubat hendaklah memilih teman-teman yang baik yang dapat menolongnya menjalani kehidupan yang baru. Hasil yang diperolehi oleh orang yang bertaubat ialah jiwanya akan tenang dengan kelazatan keimanan yang sememamgnya kelazatan itu tidak akan diperolehi kecuali orang yang memilikinya.

Orang yang bertaubat hendaklah yakin bahawa Allah Maha Pengampun walaupun ia melakukan dosa sebesar gunung kerana rahmat Allah amat luas. 

Firman Allah yang bermaksud : “ Dan rahmatKu meliputi segala sesuatu.” (al-A’raf, ayat 156) Hadis Rasulullah juga menjelaskan bahawa orang yang bertaubat dari dosanya bagaikan orang yang tidak mempunyai dosa sama sekali. Taubat mempunyai kedudukan yang tinggi dan seseorang hamba memerlukan taubat setiap masa dan ketika selagi hayat dikandung badan. Syaitan sentiasa berusaha menyesat dan mendorongkan manusia ke arah kesesatan selagi roh belum terpisah dari jasadnya. Oleh itu, manusia perlu beritighfar dan memohon ampun dari Allah supaya terhindar dari ganguan syaitan. Masa untuk bertaubat terbuka luas selagi roh tidak sampai ke kerongkong. Tetapi apabila ajal maut sudah datang, pengakuan bertaubat tidak berguna lagi. Oleh kerana kita tidak mengetahui bila maut datang menjemput, seharusnya kita sentiasa melakukan taubat. 

Sabda Rasulullah s.aw. yang bermaksud : “ Sesungguhnya Allah tetap menerima taubat seseorang hambaNya selama roh nyawanya belum sampai di kerongkong (hampir sangat kepada maut)” (riwayat Turmizi)

Terdapat empat kategori hamba ynag bertaubat. 

Pertama orang yang melakukan maksiat kemudian bertaubat dari maksiat kemudian terus kekal dalam keadaan membuat amal kebaikan. Mereka ini dikategorikan sebagai orang yang tetap dalam taubatnya dan inilah dinamakan taubat nasuha iaitu taubat yang seikhlasnya kepada Allah. Mereka ini memiliki nafsu al-Mutmainnah iaitu jiwa yang tenang dan redha dengan ketentuan Allah. Allah mengambarkan sifat golongan ini dengan firmanNya yang bermaksud : “Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati dengan segala nikmat yang diberikan, lagi diredhai di sisi Tuhanmu.” (al-Fajr, ayat 28)

Golongan kedua pula adalah orang yang telah bertaubat kepada Allah dan melakukan amal kebaikan tetapi dirinya masih terikat melakukan dosa-dosa kecil yang tidak dapat dielakkan. Apabila ia terjerumus melakukan dosa, ia segera bertaubat. Mereka ini mempunyai nafsu lauwamah iaitu nafsu yang mencela orang tabah berhadapan dengan perkara-perkara tercela tanpa ada rancangan terlebih dahulu. Nafsu jenis ini biasanya terdapat pada sebahagian besar orang pada zaman ini dan sebaik-baik bagi mereka adalah bertaubat. 

Golongan ketiga adalah golongan yangf bertaubat dan terus kekal dalam keadaan bertaubat sehingga pada suatu ketika dia tidak mengawal diri lalu terjebak dalam keadaan maksiat. Walaupun begitu dia tidak pernah lalai dengan melakukan ketaatan kepada Allah. Nafsu ini dikenali sebagai nafsu musauwalah yang bermaksud nafsu yang memperdaya. 

Perkara ini dirakamkan oleh Allah dengan firmanNya yang bermaksud : “dan sebahagian mereka yang lain mengakui akan dosa-dosa mereka. Mereka akan mencampuradukkan amal-amal yang baik dengan yang lain yang buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (al-Taubah, ayat 102)

Golongan keempat adalah golongan yang bertaubat dari melakukan kemaksiatan tetapi perkara ini hanya berlaku seketika. Kemudian dia kembali melakukan dosa-dosa tanpa bersegera untuk bertaubat malah terus bergelumbang dengan maksiat. Mereka ini termasuk dalam golongan nafsu Ammarah, iaitu nafsu yang mengajak melakukan perbuatan keji dan menjauhkan diri dari melakukan kebaikan.

Antara kesan buruk maksiat yang akan menimpa pada individu ialah cahaya iman dan ilmu akan tertutup. Ilmu adalah cahaya pada hati sedangkan dosa pula adalah titik hitam yang hanya menutup hati. Hati orang yang melakukan maksiat menjadi keras dan buas, khususnya hubungannya dengan Allah. Dosa juga menjadikan hatinya itu biasa dengan membuat keburukan sehingga hilang perasaan bahawa maksiat itu adalah satu perkara yang keji dan kotor. Di samping itu, tidak merasa benci melihat maksiat berleluasa di depan mata dan tidak ada niat langsung untuk menghalang perkara tersebut. Akhirnya maksiat akan menyempitkan segala urusan kehidupannya kerana orang yang sentiasa memohon ampun maka Allah akan membebaskannya dari segala kesusahan dan diberi rezeki tanpa disangka-sangka.

Rasulullah menyeru umatnya supaya memperbanyakkan beristighfar dan Rasulullah sendiri memohon ampun dan beristighfar lebih dari 70 kali setiap hari. Sabda Rasulullah yang bermaksud : “ Bertaubatlah kamu kepada Tuhan kamu, Sesungguhnya aku sentiasa memohon ampun kepada Allah dalam satu hari lebih dari tujuh puluh kali.” Saidatina Aisyah pernah bertanya kepada Rasulullah mengapa baginda banyak melakukan ibadat dan beristighfar sedangkan Allah telah mengampunkan segala dosa baginda yang lepas dan segala dosa di belakang hari. Jawab baginda: wahai Siti Aisyah! Apakah tidak wajar aku ini menjadi seorang hamba yang amat bersyukur kepada Tuhannya.?”

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.